Merkurius 101 | Planet yang Menyusut Ukurannya

Planet Merkurius dinamai sesuai dengan nama utusan pembawa pesan para dewa Romawi, karena bahkan orang dahulu dapat melihat betapa cepat gerakannya di langit. Namun baru-baru ini para ilmuwan mulai mengungkap banyak misteri Merkurius.

Merkurius adalah planet terkecil di tata surya kita. Diameternya saat ini hanya sekitar 4.800 km, sekitar ukuran Amerika Serikat.

Seperti Bumi, Merkurius adalah planet terestrial dengan tiga lapisan utama, inti, mantel, dan kerak bumi. Hanya saja kerak Merkurius tidak memiliki lempeng tektonik. Juga, inti besinya sangat besar jika dibandingkan dengan Bumi, yang membentuk 85% dari jari-jarinya, sedangkan inti dalam dan luar Bumi hanya 55%.

Karena ukuran inti yang luar biasa, ia memiliki pengaruh yang mengejutkan pada ukuran keseluruhan Merkurius, ini menyebabkannya menyusut. Inti besi panas perlahan-lahan mendingin dan berkontraksi selama 4,5 miliar tahun di planet ini. Dengan adanya proses itu, ia menarik permukaan Merkurius ke dalam, ini telah menyebabkan planet ini menyusut lebih dari empat mil.

Planet yang menyusut ini juga merupakan planet yang paling dekat dengan matahari, yang mengorbit bintang tata surya kita pada jarak rata-rata sekitar 36 juta mil.


Kedekatan seperti itu memengaruhi keadaan atmosfer Merkurius, atau lebih tepatnya, tipisnya lapisan atmosfer. Ia hanya memiliki eksosfer yang sangat tipis, yang secara tradisional merupakan lapisan terluar atmosfer planet. Eksosfer ini terbuat dari oksigen, natrium, hidrogen, helium, dan kalium, semuanya diterbangkan dari permukaan planet oleh angin matahari.

Kurangnya atmosfer dan jaraknya yang dekat dengan matahari juga menjadikan Merkurius sebuah planet yang ekstrem. Suhu permukaan bisa naik hingga 800 derajat Fahrenheit (427 derajat Celcius) pada siang hari, dan turun menjadi 290 derajat di bawah nol (minus 179 derajat Celcius) di malam hari.

Setiap tujuh tahun atau lebih, Merkurius dapat dilihat dari Bumi saat sedang melintasi permukaan Matahari. Ini terjadi karena orbit Merkurius condong 7 derajat ke bidang orbit Bumi dan dikenal sebagai transit. Setahun di Merkurius adalah 88 hari, namun satu hari Merkurius adalah 176 hari Bumi. (theplanets.org)

Kedekatan Merkurius dengan matahari juga merupakan alasan di balik reputasinya yang bergerak cepat dan segera menghilang dari pandangan.

Gravitasi matahari menarik lebih kuat pada Merkurius daripada planet lain, dan seperti semua planet lain, Merkurius bergerak dalam orbit elips, melambat ketika itu menjauh dari matahari, dan melaju kencang saat semakin dekat. Dengan kecepatan rata-rata lebih dari 160.000 km per jam, Merkurius memutar matahari hanya dalam 88 hari.

Merkurius telah dikenal manusia sejak zaman kuno dan meskipun tanggal penemuannya tidak diketahui, yang pertama pernah menyebut tentang planet ini diyakini sekitar 3000 SM oleh bangsa Sumeria. Merkurius mengorbit begitu cepat di sekitar Matahari sehingga peradaban awal percaya itu sebenarnya adalah dua bintang yang berbeda - satu muncul di pagi hari dan yang lain muncul di malam hari. (theplanets.org)

Dari Bumi, Merkurius sulit untuk diamati karena cepat berlalu dan sangat dekat dengan matahari. Dan sejauh ini, hanya dikunjungi oleh dua pesawat ruang angkasa, Mariner 10 dan Messenger milik NASA.

Misi-misi itu memberi banyak hal yang kita ketahui hari ini, tetapi usaha masa depan sedang dilakukan dengan harapan besar untuk mengungkapkan lebih banyak rahasia Merkurius.

Sumber: National Geographic.

Posting Komentar

0 Komentar